Search

Telefon

SEJARAH telefon bermula pada 1876 apabila Alexander Graham Bell berjaya mencipta telefon bagi menghubungkan masyarakat ke seluruh dunia. Kini selepas lebih seabad kematian penciptanya, perkembangan telefon telah berkembang amat pesat.

Teknologi telekomunikasi masih mengalami perubahan mendadak dan berkembang begitu pesat dan inovasinya diperbaharui generasi baru sehingga membolehkan manusia berhubung antara satu sama lain walaupun berada di bulan tanpa bantuan kabel.

Berdasarkan sejarah, di negara ini sistem telekomunikasi tanpa wayar analog (ETACS) diperkenalkan pada 1989.

Sejak itu rakyat Malaysia menjadi antara pengguna sistem mudah alih ETACS terbesar dunia yang mana ruang liputannya melebihi 90 peratus kawasan penduduk.

Telekom Malaysia (TM) mula memperkenalkan perkhidmatan telefon bergerak ATUR (Automatic Telephone Using Radio) 450 pada Mei 1985 dan sejak itu telefon bimbit menjalani evolusi yang begitu pantas dari segi teknologi dan reka bentuk.

Terdapat dua sistem digital pertama yang mula beroperasi pada 1992, iaitu GSM (Global System for Mobile Communications) di Eropah dan D-AMPS (Digital Advanced Mobile Phone Service) di Amerika Utara.

Berdasarkan rekod sepanjang tahun 2004 sahaja, sebanyak 9.5 bilion khidmat pesanan ringkas (SMS) dengan purata RM5 bilion dihantar pengguna telefon bimbit di Malaysia sepanjang tempoh tersebut, manakala 3.4 bilion pula direkod sehingga suku pertama tahun 2005.

Kini dengan pelbagai jenama telefon di pasaran - daripada syarikat multinasional kepada tempatan - pengguna boleh memilih telefon mengikut mengikut keperluan, kemudahan dan kemampuan masing-masing.

Jika dulu telefon bimbit hanya digunakan untuk membuat dan menerima panggilan tetapi kini ia dilengkapi dengan pelbagai aksesori canggih.

Pengguna boleh memilih telefon dengan fungsi kamera digital sehingga lapan megapiksel, rakaman video, panggilan video, sambungan kepada Internet bagi memudahkan pemiliknya berhubung dan menerima maklumat terkini.

Malah, telefon pada masa ini boleh dikatakan keperluan yang perlu ada pada setiap manusia dan bukan lagi sebagai barangan mewah seperti dekad yang lepas.

Apa pun terima kasih kepada Bell kerana mencetuskan ciptaan komunikasi sebagai permulaan kepada pelbagai inovasi lain.

Artikel lama

DVD


DVD (juga dikenali sebagai "Digital Versatile Disc" atau "Digital Video Disc" - lihat Etimologi) ialah sejenis format media storan cakera optik yang popular. Kegunaan utamanya termasuk penyimpanan video dan data. Kebanyakan DVD sama dimensinya dengan cakera padat (CD) tetapi boleh menyimpan enam kali lebih data berbanding CD.

Kelainan-kelainan istilah DVD selalu menghuraikan cara data disimpan dalam cakera: DVD-ROM mengandungi data yang hanya boleh dibaca dan tidak boleh ditulis, DVD-R dan DVD+R boleh ditulis sekali kemudian berfungsi seperti DVD-ROM, manakala DVD-RAM, DVD-RW, atau DVD+RW pula menyimpan data yang boleh dipadam dan ditulis semula banyak kali. Jarak gelombang yang digunakan oleh laser DVD biasa adalah 650 nm.

Cakera-cakera DVD-Video dan DVD-Audio masing-masing merupakan kandungan video dan audio yang diformat dan distrukturkan dengan sebetulnya. Jenis-jenis DVD yang lain, termasuk yang mengandungi video, boleh dipanggil cakera DVD-Data. Istilah "DVD" selalunya disalahgunakan untuk memaksudkan format cakera optik definisi tinggi secara amnya, seperti Blu-ray dan HD DVD (namun HD DVD kini sudah lapuk). Kesannya, DVD yang asal kadang-kala dipanggil SD DVD (untuk "definisi biasa")


Sejarah

Pada tahun 1993, dua piawaian storan optik kemampatan tinggi sedang dikembangkan; salah satunya ialah MultiMedia Compact Disc yang didukung Philips dan Sony, dan yang satu lagi merupakan Super Density disc yang disokong Toshiba, Time Warner, Matsushita Electric, Hitachi, Mitsubishi Electric, Pioneer, Thomson, dan JVC. Presiden IBM, Lou Gerstner selaku tukang risik, memimpin satu usaha untuk menyatukan kedua-dua paksi tersebut lalu membentuk satu piawaian tunggal, kerana khuatir akan berulangnya perang format pita video antara VHS dan Betamax yang banyak menelan wang pada 1980-an.

Philips dan Sony meninggalkan MultiMedia Compact Disc mereka lalu menerima SuperDensity Disc Toshiba sepenuhnya dengan hanya satu pengubahsuaian, iaitu bertukar kepada pemodulatan EFMPlus. EFMPlus dipilih kerana amat kuat menahan kerosakan cakera seperti kesan calar dan cap jari. EFMPlus rekaan Kees Immink yang juga mereka EFM ini adalah 6% kurang cekap berbanding teknik modulasi yang asalnya digunakan oleh Toshiba, yang menghasilkan muatan sebanyak 4.7 GB berbanding 5 GB yang asal. Hasilnya adalah spesifikasi DVD yang memuktamadkan pemain wayang DVD dan aplikasi komputer DVD-ROM pada Disember 1995. Pada bulan Mei 1997, Konsortium DVD diganti oleh Forum DVD yang terbuka kepada semua syarikat lain.


Nama

"DVD" mula-mulanya digunakan sebagai singkatan bagi istilah tidak rasmi digital videodisk. Pada tahun 1995, dilaporkan pada masa spesifikasi dimuktamadkan, bahawa huruf-huruf tersebut secara rasminya adalah singkatan untuk digital versatile disc ("cakera serba guna digital", kerana mengambil kira aplikasi selain video), namun, teks siaran akhbar yang mengumumkan penetapan spesifikasi hanya memanggil teknologi itu sebagai "DVD" tanpa menyebut apa yang dimaksudkan huruf-huruf itu.

Dokumen-dokumen spesifikasi DVD rasmi tidak pernah sekalipun mendefinisikan DVD.
Di laman web Forum DVD ada satu bahagian bertajuk "DVD Primer" di mana jawapan kepada soalan "Apakah erti DVD?" adalah seperti berikut: "Kata kuncinya ialah 'versatil.' Cakera serba guna digital memberikan storan dan capaian video, audio dan data yang sangat hebat -- segalanya dalam sekeping cakera."

Gitar

Introduction



Gitar adalah alat musik petik yang terbuat dari kayu dengan beberapa bagian dari logam / Metal dan terdapat 6 tali / senar untuk dimainkan. Bagian atas dan bawah dari badan gitar berbentuk angka 8. 6 senar terikat pada Pegs atau pemutar senar yang ditarik sepanjang badan gitar. Pegs / pemutar senar digunakan untuk Tuning. Instrumen ini sangat dikenal. Hanya dengan memetik senarnya, orang orang langsung bergabung bersama. Pada sebuah pesta anda bisa bermain gitar untuk bernyanyi dan berdansa. Disaat sendiri suara yang dihasilkan bagai sebuah Orchestra kecil.

Suara gitar mempunyai sifat romantis. Oleh karenanya, lagu “Romansa” paling cocok bila dibawakan dengan gitar. Selain gitar-gitar tradisional, maka ada beberapa jenis gitar lainnya. Misalnya gitar Hawaiian yang menggunakan sistim slide; kemudian ada gitar yang menggunakan dawai nylon (gitar klasik dan gitar folk), serta ada pula yang menggunakan dawai logam (steel guitar).


A. Sejarah Gitar

Keaslian gitar tidak dapat dilihat dari keantikannya. Beberapa ahli merasa alat ini berasal dari benua Afrika, dimana banyak Replika modern dalam bentuk kotak bulat seperti kulit kerang dengan Gut /benang benang sutera, di banyak daerah benua itu. Ahli lain menemukan alat ini dalam bentuk kaca di relief relief batu tua di zaman Asia Tengah dan Asia Kuno.

Bahan pemikiran lain juga timbul dengan ditemukannya vas vas Yunani Kuno yang bercorak. Greek Strings mungkin adalah alat pertama yang dikatagorikan sebagai gitar. Gitar modern kemungkinan berakar dari gitar Sepanyol, tetapi berbagai jenis gitar seperti instrumen

instrumen yang kita selalu saksikan pada lukisan di zaman Medieval dan Renaiassance yang banyak terdapat diseluruh Eropa. Berikut ini adalah tempat tempat bersejarah ditemukannya gitar dari zaman Medieval sampai abad ke-20, berdasarkan sejarah dan perkembangannya.

1265 Juan Gil dari Zamora menyatakan sejarah awal gitar dimulai dari “Ars Musica”.

1283 –1350 Guitarra Latina dan Guitar Moresca terdapat pada puisi “Archpriest of Hita”.

1306 Seorang pemain gitar bermain pada sebuah tempat agama (The Feast of Westminister) di negara Inggeris.

1487 Johannes Tinctoris berpendapat bahawa instrumen gitar mula-mula ditemui oleh bangsa Catalans.

1546 Alonso Mudarra menciptakan komposisi “Tres Libros de Musica en Cifras Para Vihuela” yang melibatkan gitar didalamnya.

1551 – 1555 Sembilan buku tablatur gitar diterbitkan oleh Adrian Le Roy.

1600 – 1650 Berbagai jenis tablatur untuk gitar dikomersialkan. Kepopularannya mulai menyaingi Lute (sejenis instrumen gitar juga).

1674 Buku “Guitarre Royal” yang diterbitkan oleh F. Corbetta yang menaikkan populariti dari gitar. Buku ini didedikasikan kepada Raja Louis XIV.

1770 – 1800 Senar ke 6 ditambahkan pada gitar dan semuanya menjadi Single String.

1800 – 1850 Gitar mengalami puncak kepopulerannya dalam hal penampilan dan publikasi. Fernando Sor, Mauro Guiliani, Matteo Carcassi dan Dioniso Aguado adalah para komposer terkenal yang menulis, mengajarkan dan menerbitkan komposisi mereka.

1850 – 1892 Seorang produser gitar Manual Torres mengembangkan generasi yang kita ketahui sekarang ini.

1916 Segovia mengadakan konsert di Ateneo, yang merupakan gedung konsert yang paling terkenal di Madrid pada saat itu. Sebelumnya instrumen gitar dikenali dan ditampilkan dalam acara sebesar ini.


I. Perkembangan gitar di Timur dalam kuno

Dipercayakan bahwa sejarah gitar berasal dari belahan Timur Dalam. Disana para archeolog menemukan instrumen dan benda benda yang bersangkutan dengannya sebagai patokan dalam dunia asalnya gitar yang belum begitu dikenal. Diantara benda benda bersejarah yang ditemukan di Babylonia, yang paling relevan adalah Plaques yang terbuat dari tanah liat (1900-1800 B.C.), dimana diperlihatkan sosok sosok bugil yang sedang bermain instrumen instrumen musik.

Beberapa dari instrumen instrumen itu mempunyai persamaan umum yang mirip dengan gitar. Analisa lebih lanjut membuktikan bahwa ada perbedaan antara body dan neck gitar. Bagian belakang dari gitar itu sangat datar; dimana bagian belakang gitar tersebut menempel pada dada seorang pastur. Ini cukup membuktikan bahwa tidak ada kemungkinan instrumen tersebut berbentuk Bowl-Shaped / mangkuk. Sangat jelas terlihat bahwa tangan kanan sedang memetik senar / tali tali. Sayangnya jumlah senar senar tersebut tidak terlihat jelas.

Tetapi di Plaques lainnya terdapat sedikitnya ada 2 senar. Bukti bukti dari instrumen instrumen yang menyerupai gitar telah terlihat; Syria, Susa (sebuah kota kuno di Utara Teluk Persia : ibukota dari kerajaan Persia).

II. Mesir dan Romawi

Pada awalnya, satu satunya instrumen musik yang bersenar di Mesir adalah Harpa yang berbentuk busur / Bow-Shaped. Beberapa lama kemudian, instrumen yang mempunyai leher yang ditandai dengan Frets, dan mungkin terbuat dari benang benang sutera / Gut yang digantungkan dileher. Pada akhirnya beberapa bagian dan karakteristik yang akan menjadi sebuah instrumen yang berhubungan dengan gitar dan juga semua instrumen instrumen bersenar yang mempunyai leher, dengan metode memetik dan menundukan kepala. Perkembangan selanjutnya membuat instrumen ini lebih menyamai bentuk gitar.

Instrumen instrumen dari zaman Romawi (30 B.C – 40 A.D) semuanya terbuat dari kayu yang sebelumnya terbuat dari kulit kambing. Instrumen ini memiliki 5 bagian lubang suara yang kecil. Ciri ciri ini berlaku sampai abad 16. Sebuah instrumen ditemukan dikuburan Coptic di Mesir, dimana diperlihatkan bentuk dasar gitar, terdapat lekukan lekukan yang cukup dalam pada kurva kurva disampingnya dengan bagian belakang yang sangat mendatar. Permukaan depan dan belakangnya disatukan oleh potongan potongan kayu yang membentuk bagian samping instrumen ini. Ciri khas ini dapat ditemukan sampai sekarang.

III. Pertengahan Abad di Eropah

Instrumen pertama eropa yang bersenar dimulai pada abad 3 A.D. Analisa dari abad ke 3 membuktikan bahwa instrumen ini mempunyai kotak suara yang bulat menyambung ke leher yang lebar. Instrumen tipe ini berlanjut digunakan sampai masa yang lama. Ada juga deskripsi instrumen lainnya bermula di Zaman Dinasti Carolingian yang mungkin berasal dari Perancis atau Jerman.

Instrumen dari Carolingian ini berbentuk persegi empat, kira kira mempunyai panjang yang sama dengan lehernya, ujung lehernya sedikit melebar dan mempunyai pengikat senar senar yang kecil / Small Pegs. Dalam ilustrasi lainnya, instrumen instrumen ini mempunyai 4 Pegs dan 5 Pegs diinstrumen lainnya. Jumlah senar senar ini bersamaan dan dipetik dengan 2 cara : Dengan jari atau menggunakan Plectrum / alat pemetik senar. Instrumen Carolingian ini tidak berubah sampai abad 14.

Guitarra Latina dan Guitarra Moresca

Ada perbedaan antara Guitarra Latina dan Guitarra Morisca. kata Morisca dibawa oleh orang orang keturunan Arab. kotak suaranya berbentuk oval dan mempunyai banyak lubang suara. Pada waktu perjalanannya melewati mesir, sebagian besar orang dari Afrika dan Spanyol menyebarkan ciri ciri utama dari desain gitar ini kepada pembuat instrumen instrumen di Eropa Barat. Kemungkinan yang sama adalah bahwa gitar Spanyol yang pertama adalah buatan Eropa. Hanya yang pasti yaitu pengaruh Arab di Spanyol merupakan awal dari munculnya gitar.

The Guitarra Latina mempunyai sisi yang melengkung, yang diperkirakan datang ke Sepanyol dari beberapa negara di Eropah. Bentuk tersebut adalah tipe yang dikembangkan menjadi gitar modern.

Pencapaian kesuksesan gitar ada hubungannya dengan sifat sifat para pengembara suku Troubadours. Dalam perjalanan gitar menuju Catalonia melewati Spanyol melalui suku Troubadours. Suku Troubadours dibagian Eropa mengadakan wisata dan pertunjukan, serta memperkaya kebudayaan musik secara luas dan memberikan pengaruh besar dalam menyebarluaskan gitar di benua ini.

IV. Abad ke-16

Sampai pada abad pertengahan informasi informasi yang penting mengenai gitar dan silsilahnya telah dilukiskan dalam angka angka dan gambar pada relief relief. Itu menjadi sebuah keyakinan atas fakta yang tidak langsung dan tidak dapat dihindarkan. Dimulai pada abad ke 16, bentuk instrumen instrumen yang ada sekarang ini merupakan fakta fakta langsung. Gitar gitar pada abad 16 didistribusikan sebagai The Vihuela dari zaman Luis Milan, Rizzio Guitar dari Perancis dan Guitarra Battente dari Italia.

The Vihuela
The Vihuela berasal dari Spanyol, dimana instrumen ini merupakan 4 Vihuela kecil yang disatukan dan bersenar 5 Guitarra. Pada waktu yang sama munculah alat baru yaitu Lute. Instrumen yang digemari oleh kaum bangsawan dihampir seluruh daratan Eropa. Spanyol adalah pengecualian khusus. Lute juga telah menjadi satu dengan orang orang keturunan Arab yang menentukan aturan aturan main sendiri. Karena demikian kaum bangsawan merasa terhina karena instrumen tersebut juga digunakan oleh bangsa pendatang. Kemudian kaum bangsawan mempopulerkan Guitarra dengan 4 senar yang sama / Double-Strings. Seiring dengan perkembangannya, gitar dengan 4 senar itu diperbesar dan diberikan 6 senar yang sama / Double-Strings. Aturan permainannya sama dan dengan pengecualian dari senar ke tiganya, yang tone-nya turun setengah. Salah satu pemain Vihuela yang terkenal adalah Luis Milan, lahir pada tahun 1500.

Pada tahun 1535 Luis Milan menerbitkan sebuah buku yang berjudul Libro de Musica de Vihuela de Mano Intitulalo “El Maestro”. Buku ini merupakan karya yang terpenting bagi Milan. Data terakhir Vihuela tahun 1700 yang mewakili akhirnya perkembangan pentas instrumen. Instrumen ini terbuat dari ukiran logam, Vihuela memiliki lengkungan sepanjang sisi yang dalam dan lubang suaranya berbentuk oval. Kepopularitasan instrumen ini adalah bukti dari kuantitas musik yang masih ada.

Tertulis dalam tablatur instrumen ini, setiap baris mewakili senar dan pada tablatur Spanyol dan Italia, senar teratas mewakili senar yang paling dalam. Sementara di Inggris dan Perancis senar senar Vihuelanya pada tablatur, nilai not-nya menunjukan bermacam macam tipe not dan berada dibaris paling atas. Macam macam not ini mirip dengan not yang ada saat ini.

Pertama kali dipublikasikan karya tablatur Vihuela Spanyol oleh Luis de Milan tahun 1535, Luis de Narvaez tahun 1538, Alonso de Mudarra tahun 1546. Koleksi Tablatur ini terdiri dari komposisi instrumen terbaik pada zaman Renaissance pada abad 16, yaitu masa keemasan bagi musik Vihuela Spanyol.

Gitar 4 Senar

Gitar 4 senar asalnya dari Mesir, salah satunya datang dari eropa dan mengalami banyak perubahan bentuk serta bervariasi; bersenar 3, 4 dan 5 senar. Gitar bersenar ini paling populer sampai akhir abad pertengahan.
Gitar 4 senar di Italia mempunyai nada G, C, E, A. Dan berbeda di Spanyol notasi nadanya adalah G, D, F#, B.

Gitar 5 Senar

Dipertengahan Zaman, eksistensi gitar bersenar 3, 4, dan 5 secara bersamaan mulai terlihat. Pada abad 15, instrumen dengan senar 4 double-strings melejit popularitasnya. Gitar 5 senar double-strings yang pertama ditemukan pada sebuah ukiran di Italia. Sebutan dan jenis dari gitar 5 senar ini adalah Guitarra Battente yang mempunyai ciri khas bagian belakangnya melengkung keluar.
Tuning untuk instrumen ini adalah A, D, G, B, E.

V. Abad ke-17

Raja Louis XIV dari Perancis dapat memainkan gitar dan mengakuinya gitar sebagai instrumen favoritnya. Guru beliau adalah salah satu pemain gitar Perancis yang terkenal; Robert de Visee (1650-1725). Jean Baptise Lully adalah seorang komposer yang terkenal pada saat itu. Dia memainkan gitar dan mengkomposisikan musik untuk instrumen tersebut.

Nama nama dari pemain gitar dalam masa Baroque di Perancis telah tercatat dalam sejarah, contohnya Rene Voboam yang mewakili puncak pembuatan instrumen Perancis di abad 17. Dia membuat gitar pada tahun 1641 yang memperlihatkan pembuatan instrumen gitar yang lebih beronamen. Alexandre Voboam dan anaknya Jean juga membuat gitar yang bernuansa abad ke-17.

VI. Pengaruh di Jerman

Di Eropa Utara tepatnya di Jerman, instrumen gitar mencapai puncak popularitasnya; Heinrich Schutz (1585-1672), Samuel Scheidt (1587-1654) dan Johann Hermann Schein (1586-1630). Contoh dari sebuah gitar pertama Jerman yang masih eksis sampai hari ini dibuat oleh Jacobus Stadler pada tahun 1624. Ia mempunyai lengkungan yang khas dan bagian belakangnya polos dan juga memperlihatkan pengaruh besar desain Itali. Sebuah gitar abad 17 yang dibuat oleh seorang pendeta, John dari Apsom mempunyai desain yang sangat berbeda dari gitar lainnya. Bagian belakang gitar ini dihiasi dengan gambar gambar “Crucifixion”.

Pembuat gitar eropa yang paling menonjol adalah Joachim Tielke dari Hamburg (1641-1719). Gitar buatannya dihiasi oleh bahan bahan ivory, tortoise shell, ebony, gold dan silver, mother-of-pearl, jarcanda wood. Hasil karyanya selalu mempunyai kualitas tertinggi dan konsisten. Bagian sampingnya terdapat hasil karyanya yang terbuat dari ivory dengan ukiran gambar Genesis.

VII. Pengaruh di Eropah Timur

Di Cekoslovakia, Czech ‘Luthier’ mencoba untuk beradaptasi dengan gitar tipe Battente. Selain adanya 5 double-strings seperti gitar Battente yang asli, gitar Czech ada tambahan satu single-string yang digunakan untuk memainkan ‘Melodic Line’. Gitar gitar yang dibuat oleh Andrees Ott, seorang pakar pembuat instrumen dari Prague memperlihatkan pengaruh dari Italia.

Sejarah gitar Polandia diwakili oleh Jakob Kremberg, penyair, penyanyi, dan komposer dari Warsaw. Pentingnya hasil karya Kremberg juga memberikan kita informasi yang penting mengenai tuning instrumen gitar, adalah 1 tone lebih rendah daripada tuning dari instrumen instrumen masa kini.

VIII. Spanyol dan Portugal

Salah satu gitaris yang prominent pada waktu itu adalah Francisco Corbera. Ia mendedikasikan hasil karyanya yang bernama Guitarra y sus differencias de sonos untuk Philip IV, raja Spanyol dari tahun 1621 sampai 1665. Tetapi gitaris Perancis yang paling menonjol di abad 17 adalah Gasper Sanz.

Sanz mempelajari gitar di Italia dan juga organ dan sejarah musik. Dia menjadi organisator di King’s Chaples di Naples. Pada saat dia kembali ke Spanyol, dia menerbitkan 3 buku musik mengenai gitar di tahun 1674, 1675 dan 1697. Buku buku ini memuat ajaran ajarannya yang ekstensif dalam improvisasi dan performa, dengan menggunakan 2 metode main : Strumming dan Plucking. Dia percaya tehnik Strumming sangat cocok untuk musik dansa. Tuning yang digunakan adalah A, D, G, B, E.

IX. Pengaruh di Italia

Faktor utama yang mempopulerkan gitar di Italia dan yang memperkaya literatur gitar adalah diperkenalkannya gaya petik gitar dari Spanyol. Karena itu gitar Di Italia juga dikenal sebagai Chitaria Spagnuola. Gaya petik diwariskan dari tehnik Vihuela yang diadaptasikan oleh orang orang Spanyol untuk gitar mereka. Chitaria Spagnuola adalah tehnik umum pada abad 17 dan pemakaian “Spanish Guitar” berlanjut sampai hari ini sebagai lanjutan pemakaiannya dari abad 17.

Dua tehnik permainan gitar ini sangat berbeda pada teknik Strumming dan Plucking dan eksis bersamaan di Italia pada abad 17. Tehnik petik ini diekspresikan dalam bentuk notasi tablatur. Strumming of Chords didedikasikan oleh notasi spesial yang dikembangkan oleh komposer komposer Italia dari abad 16 dan abad 17.

X. Abad ke-18

Pada abad 18, kenaikan jumlah gitaris sama dengan jumlah komposer. Adapun beberapa komposer yang terkenal pada saat itu antara lain; Johann Arnold (1773-1806), Friedrich Baumbach (1753-1813), dan Johann ChristianFranz (1762-1814). Aspek terpenting dalam musik gitar di Jerman pada abad ini menggunakan instrumen gitar dalam variasi kombinasi “ensemble”. Contohnya; gitar dan Flute, gitar dan bass, gitar, biola dan bass.

Pemain pemain dan komposer komposer abad 18

Salah satu komposernya adalah Trille Labarre, dia mengarang komposisi untuk gitar solo, gitar dan biola, gitar dan nyanyian. Komposer lainnya adalah; Antonie Lemoine (1763-1877) seorang “Virtuoso” terkenal yang mengkomposisikan dan memainkan dengan biola. B. Vidal berperan berperan sebagai pemain, guru dan komposer. Dia menulis Nouvelle Methode.

Gitar bersenar 6

Gitar bersenar 6 merupakan inovasi yang berasal dari abad ke-18. Gitar tersebut berasal dari Italia dan sangat digemari serta sangat populer. Alasan alasanya adalah;
1. Guitarra Battente dari Italia, yang muncul di akhir abad 17 dan di awal abad 18, mengalami perubahan menjadi 6 senar. Dimana setiap senarnya terdapat 2 senar (double-strings).
2. Tahun 1732, J.B.F.K Majer menciptakan tunning pada gitar bersenar 6.
3. Gitar bersenar 6 yang berasal dari Jerman, dibuat oleh Otto, dibuat berdasarkan metode Italia.

XI. Abad ke-19

Pada awal pertengahan abad 19, minat baru untuk instrumen ini dipusatkan di kota Vienna. Kota Vienna sendiri menjadi pusat alat musik dan para musisi dari seluruh eropa. Pertujukan pertunjukan musisi tersebut memberi dorongan awal yang mana gitar menjadi suatu alat instrumen yang serius. Seperti Mauro Giuliani (1780-1840) yang menginisiatifkan trend tour gitar untuk para gitaris. Kemudian Fernando Sor gitaris asal Spanyol yang terkenal di era Romantic Spanyol dan satu satunya serta gitaris pertama yang diundang oleh London Pihlharmonic Society.

XII. Abad ke-20

Adalah abad dimana kita menjadi saksi terhadap perkembangan gitar yang tak terduga drastis sebagai instrumen artistik untuk berekspresi. Juga sebagai satu satunya abad yang menyambut gitar dipanggung konser. Ada 2 alasan dasar kepopularitasan gitar;

1. Diakari oleh fenomena yang terdapat di abad 20. Perkembangan teknologi revolusioner dan perkembangan komunikasi media massa dan transportasi yang lebih cepat serta efisien adalah aspek aspeknya terlihat. Radio, TV, industri rekaman, satelit komunikasi, transportasi jet telah membantu memperlihatkan instrumen ini secara global. Musisi dapat mengadakan konser diseluruh dunia dalam waktu yang singkat. Mereka bisa mencapai penonton penonton yang jumlahnya besar, bukan hanya penonton dipanggung konser tetapi juga penonton dirumah untuk menyaksikan lewat televisi, mendengarkannya lewat radio dan melalui rekaman rekaman (piringan hitam, kaset dan CD), juga melalui internet. Para komposer, pemain atau pendengar, menciptakan banyak kesempatan untuk membangkitakan minat bermain gitar.

2. Walaupun tidak sedramatis sebelumnya bukan berarti tidak signifikan. Ini adalah perluasan, konsekuen alami dari perkembangannya yang telah terjadi diabad abad sebelumnya. Abad 19 diingat sebagai abad dimana Francisco Tarrega (1852-1909) membawa teknik gitar pada sebuah titik seni yang murni, yang telah siap menyambut kedatangan teknik modern. Para pembuat gitar yang terkenal seperti Luthier Antonio Torres (1817-1892) mengembangkan sebuah instrumen dengan sedikit variasi yang sampai hari ini mampu diakui sebagai gitar. Even even yang penting ini telah merealisasikan pentingnya peranan gitar diabad 20.

B. Jenis Gitar

Kegunaan amplifier pada gitar belum dipakai pada zaman ini. Amplifikasi mulai diperkenalkan pada gitar “Dobro” / gitar Resonator yang dimulai oleh Dopyera brothers, imigran Slovakia di Amerika. Mereka menemukan inovasi pada gitar apabila bahan gitar dibuat dari bahan metal dan ditambahkan lempengan logam (Pie Plate) dengan ketebalan tertentu maka akan meningkatkan resonansi suara yang 2 kali lebih besar dan 2 kali lebih keras suaranya. Jenis gitar ini diproduksi untuk dimainkan dengan musik orchestra dan menjadi sangat populer pada tahun 1920-an dan 1930-an dikalangan musisi Blues dan Jazz.

Kemudian pada saat perang dunia ke-2 bahan dasar gitar “Dobro” diganti menjadi kayu, untuk menggantikan bahan logam yang sangat mahal harganya, hanya resonatornya saja yang masih menggunakan bahan metal.
Seiring dengan perkembangannya, gitar terus mengalami banyak inovasi sesuai dengan tuntutan penggunaannya. Akan tetapi musisi Country, Blues , dan Jazz mulai menciptakan berbagai jenis Tone dan Sound yang dapat dihasilkan oleh gitar dari tehnik seperti Bend, Sustain dan lain lain.

Variasi dari sound tersebut juga mendorong perkembangan dari musik Rock and Roll yang timbul di tahun 1950-an. Les Paul adalah orang pertama yang bereksperimen dengan sound gitar elektrik pada sekitar tahun 1940. Gitar elektrik pertama adalah berupa hollow-body / gitar kopong, kadang berupa 2 buah lubang suara berbentuk huruf S-Shaped pada bagian depan badan gitar.

Pada tahun 1947 Paul Bigsby bekerja sama dengan Merle Travis mendesain solid-body gitar seperti gitar elektrik yang kita kenal sekarang. Leo Fender seorang reparasi radio adalah orang pertama yang sukses memproduksi secara masal gitar jenis ini. Sehingga terjadi persaingan antara gitar Fender dengan gitar Gibson buatan Les Paul sampai saat ini. Ada dua jenis gitar yang biasa kita ketahui antara lain :
The Pick Guitar dan The Finger-Style Guitar.



FIQH SIYASAH
KLASIFIKASI NEGARA DAN WARGANEGARA

PENDAHULUAN

Semasa Nabi Muhammad hidup dan memimpin dunia Islam dengan hak otoritas yang penuh tak satupun warga negaranya yang berniat untuk berdemontrasi, unjuk rasa apalagi bakar membakar bangunan, kerana kepiawaian beliau bahkan pemeluk selain Islampun merasa damai hidup berdampingan dengan masyarakat Islam yang dipimpin oleh baginda yang mulia itu.

Namun, setelah masa pasca Rasulullah, para Khulafaurrasyidin dengan sistem pemerintahan sedikit demi sedikit mengalami perubahan. karena pertimbangan keadaan dan lingkungan yang berbada, atau dengan alasan relevansi sistem itu sendiri, sistem kekhalifahan yang dipakai sangat berperan untuk mempersatukan kekuasaan wilayah Islam pada waktu itu, disamping itu para Khalifah mempunyai Background keahlian yang berbeda, semisal Abu Bakar yang ahli politis. Umar yang ahli militer, Ustman yang ahli dalam bidang ekonomi serta Ali adalah ahli ilmu ( Babul Ilmu ).

Hal inilah yang membuat masa pemerintahan Islam mengalami perkembangan dan kemajuan, dan tentu saja berbasis Al-Qur’an dan As-Sunnah yang berasal dari Nabi.

Kakhlifahan yang memimpin Negara Islam masih dipegang oleh dinasti Bani Umayyah dan Bani Abbasyiyah, namun pada masa ini daerah-daerah kerajaan sudah membentuk wilayah yang bersifat desentralisasi, karena telah bercampur dengan aroma politik dan dipengaruhi oleh berbagai aspek lainnya, ekspansi pun terjadi secara besar-besaran, sehingga umat Islam pada waktu itu menjadi pusat ilmu pengetahuan dan peradaban.

Namun pada masa Turki Usmani sebagai satu-satunya kerajaan Islam yang berdiri menjadi pusat penyerangan musuh-musuh Islam pada waktu itu, peradaban barat mulai bangkit dan membangun kembali setelah lama terpendam dari pandangan umat Islam. Sebagai bukti, mantan menteri juwara dari Rumania menulis Cent Proyets E Partage De La Turquie ( seratus rencana untuk memusnakan Turki ).

Dari sinilah kekhalifahan kian lama kian tenggelam yang berarti bisa diartikan pertahanan negara-negara Islam melemah.

Maka bertebaranlah paham-paham barat yang merasuki sistem pemerintahan di dunia Internasional dan Indonesiapun termasuk menjadi penganutnya yang setia, memakai hukum-hukum yang mereka ciptakan sebagai peraturan rumah tangga Negara.

Baru pada abad ke-20 Islam mulai bangkit kembali, disinilah cita-cita Negara Islam mulai berteriak lantang, bangkit dari ketertinggalan yang selama ini pudar ditutupi revolusi barat, akhirnya oleh para pemikir, Negara Islam dibagi pada beberapa golongan dan beberapa istilah seperti Darul Islam, Darul Harbi, Dar Assulh, Baldatun Thoyyibatun Warobbun Ghofur, Khalifah dan lainnya.



PEMBAHASAN

Berbicara masalah Negara secara langsung maupun tidak kita telah membawa diri pada skop lapangan menyangkut organisasi terbesar yang menguasai beberapa wilayah dan mempunyai wewenang untuk mengatur masyarakatnya, tentu saja hal ini mempunyai proses yang telah dirumuskan. Dan diakui oleh dunia Internasional seperti yang dikatakan oleh Al-Mawardi, disamping wilayah, pemerintah, dan rakyat.

Dan Islampun mempunyai andil yang tidak kecil dalam pembentukan sistem ketatanegaraan sekarang, kenyataannya kita sudah mempunyai bekal yang diwariskan oleh Rasulullah, memang Al-Qur’an dan Hadits tidak banyak berbicara masalah ini, atau meninggalkan sistem yang baku, namun Islam telah meninggalkan asas-asas dasar yang bisa kita otak-atik sesuai masa dan kebutuhan masyarakat, mau diapakan dan di bawa kemana Negara itu adalah tanggung jawab bersama tentunya dengan persatuan dan dilegitimasi pemrintahan.

Setelah pasca perang dunia pertama dan kedua timbullah Negara-negara yang ingin menjadikan Islam sebagai basis pemerintahan dengan pengadopsian hukum-hukum barat yang sebenarnya memakai asas Islam, alangkah malunya Islam tenggelam dalam dekapan negara-negara yang mayoritas penduduknya Islam namun ditegakkan setinggi-setingginya di dunia barat, mereka mengklaim seolah-olah itu adalah pemikiran mereka.

Lalu klasifikasi ini menurut pemakalah sebenarnya tidak ada, karena Islam menurut pemakalah meningkatkan asas dasar yang Universal dan tidak statis, semua bersatu dalam eksistensi nilai-nilai Islam yang diterapkan dalam semua tatanan kehidupan, yang diklasifikasikan itu hanyalah terletak pada jumlah dan keadaan penduduk yang beragama Islam atau tidak, seperti dipaparkan oleh Mujar Ibnu Syarif[1] dalam karyanya Hak-Hak Politik Minoritas, ia mengklasifikasikan Negara Islam itu dengan merujuk pada posisi warga Negaranya, yaitu terbagi pada Negara darul islam, Darul Harbi dan Dal-Al-Ahd atau Dal-Al Sulhi dan ditambah oleh Zainal Abidin Ahmad[2]. Dengan adanya istilah khalifah dan Negara Baldatun Rhoyyibatun Warobbun Ghofur, istilah yang dipakainya ini memang tercantum dalam Al-Qur’an dan tumbuh dalam politik Islam di Indonesia tetapi belum dikenal pemakainnya dalam dunia politik Islam klasik.


DARUL ISLAM

Pembagian dunia menjadi darul islam maupun darul-darul lainnya belum dikenal pada masa Nabi maupun pada masa khulafaurrasyidin baik Mujar Ibnu Syarif maupun Zainal Abidin dalam hal ini sepakat mengatakan bahwa istilah Darul Islam maupun Darul Harbi hanya merupakan istilah yang baru muncul sekitar abad ke delapan, pada waktu itu kerajaan-kerajaan Islam abad pertengahan dulu menghadapi peperangan, dan timbul suatu persoalan tentang bagaimana membedakan antara Negara Islam dengan Negara musuh, maka untuk membedakan keduanya muncullah istilah Darul Islam untuk Negara Islam dan Darul Harbi untuk Negara musuh yang diperangi. Dan dari istilah inilah timbul suatu konsep yang oleh para ahli hukum dikembangkan dalam prinsip-prisip dan penelitian yang menghasilkan bab baru dalam ilmu Fiqh yaitu Babul Juhad pada Ahkamul Al-Qital ( hukum peperangan).

Timbul suatu pertanyaan apakah Darul Islam ini merupakan cita-cita yang terkonsep dengan suatu konsep yang rapi atau merupakan suatu realita yang benar-benar ada. Jika Negara Islam itu merupakan suatu cita-cita maka tidak dapat dipungkiri itu harus melalui proses dan perjuangan yang panjang dan bukan menempuh jalan lurus dan bertabur bunga dikanan kirinya. Mau tidak mau kita harus meletakkan Darul Islam beriringan dengan siitem kekhalifahan sebagai mana yang dijelaskan oleh Zainal Abidin yang mengaitkan khalifah dengan Darul Islam, ia menganggap bahwa bentuk negara Islam adalah suatu negara yang dipimpin oleh seorang kepala Negara dengan jabatan sebagai khalifah[3] walaupun istilah khalifah sudah lama memudar namun dibangkitkan lagi oleh seorang tokoh pembaharu Islam, Jamaludin Al-Afgani melalui geraknnya Pan-Islamisme. Hal ini tampaknya yang akan diperjuangkan oleh mereka yang mencita-mencitakan Darul Islam.

Jika Darul Islam adalah suatu realita yang benar-benar ada dan hidup seperti yang diyakinkan oleh Zainal Abidin tentang muncul negara-negara Islam muda pada perang dunia ke dua dan ke tiga seperti Syiria dengan sistem Republik Islam demokrasi yang memodifikasi ilmu pengetahuan barat dengan parlemen yang benar-benar demokratis, Pakistan juga tidak ketinggalan dengan pemimpin Qu’aid Al-ala’ Zam Muhammad Al Hinnah maju ke gelanggang Internasional sebagai Negara Islam, itu terlihat dalam usaha mereka yang ingin menjalankan dasar-dasar musyawarah dan Ulil Amri.

Dalam pembahasan ini boleh dikatakan kita berbicara dari dua blok yang bertarung hingga sekarang yaitu antara blok Islam dan blok barat, dan dari pertarungan ini mengakibatkan banjir darah dan air mata seperti yang terlihat pada negara-negara timur, Afghanistan, Falestina, Irak dan sederet Negara uang lain. Entah kapan usainya, atau memang telah digariskan dua blok tersebut untuk saling berseteru dan bertentangan, maka klaim mengklaim sudah menjadi makanan pokok dua blok ini, walaupun ada usaha untuk mendamaikannya namun hal itulah yang menyebabkan lahirnya paham liberalisme, yang merupakan usaha untuk menganggap baik semua perbedaan ini.

Istilah Darul Islam ini pernah juga merasuki Indonesia sejak tahun 1945 di pegunungan Jawa Barat menurut C. Van Dijk[4]. Kata-kata Darul Islam digunakan untuk menyatakan gerakan-gerakan sesudah 1945 yang berusaha dengan kekerasan untuk merealisasikan cita-cita Negara Islam Indonesia, ia mendefinisikan Darul Islam sebagai bagian Islam dari dunia yang didalamnya keyakinan islam dan pelaksanaan Syari’at Islam dan peraturan-peraturan diwajibkan. Dalam hal ini gerakan Darul Islam yang dianggap sebagai cita-cita menjalankan aksinya kebeberapa penjuru Indonesia yang dikenal sebagai gerakan DI/TII yang dipimpin oleh Kartoseewiryo antara lain menyebarkan ke Aceh yang dipimpin oleh Tengku Daud Beureuh, Kahar Muzakar di Kalimantan dan beberapa tempat lainnya, gerakan ini dianggap sebagai suatu pemberontakan terhadap Negara pada waktu itu, dan sekarang terserah pada kita untuk menganggap hal itu sebagai pemberontakan atau suatu cita-cita yang perlu diperjuangkan[5].

Jika optimisme umat Islam untuk membangun Darul Islam tentu sistem kekhalifahan kembali bergema karena dianggap sebagai bendera pemersatu yang tidak terkurung pada letak teritorial saja, dan tentu saja hal ini hampir tidak mungkin karena pluralitas yang terdesak dan tampak seolah-seolah terlalu memaksa kehendak. Tetapi tidak mungkin bukan berarti tidak bisa dicapai, karena ini merupakan pekerjaan rumah yang panjang dan rumit.

Yang jelas pelegitimasian tentang Darul Islam atau Negara yang ingin memakai nama Islam sebagai suatu label nama Negara diusahakan oleh para pemikir Siyasah yang menyimpulkan untuk mengatakan bahwa Negara Islam itu ialah apabila terdapat asas-asas Islam yang dijunjung suatu Negara, atau bisa dilihat dari mayoritas penduduknya yang beragama Islam, tidak berarti harus menerapkan seluruh aspek yang berasaskan dengan asas Islam, hal ini dikarenakan penyempitan klasifikasi dari kompetisi Islam dengan dunia luar Islam.


DARUL HARBI

Istilah ini muncul berdampingan dengan adanya Darul Islam yag menurut C. Van Dijk, Darul Harbi adalah wilayah perang dunia kaum kafir, atau boleh saja kita definisikan sebagai Negara yang menganggap Islam sebagai musuh atau sebaliknya, Islam yang menganggap Negara itu sebagai musuh, istilah Darul Harbi ini hanya dipakai ketika terjadi peperangan fisik dan tentunya jarang terjadi pada saat sekarang ini, atau lebih dikuatkan lagi oleh Mujar yang mengusulkan agar negara-negara non muslim itu lebih baik disebut Dar Al Ahd/Dar Al Sulhi (Negara yang terkait perjanjian damai dengan Islam). Jika terlibat peperangan dengan Islam barulah dinamakan sebagai Darul Harbi.

Menanggapi Darul Harbi tentu mempunyai perbedaan dengan Darul Islam. Hal ini dibahas dalam kitab Faraq dari Al Islam Wa Dari Al Harbi karangan Ad-Dabusi diantaranya mengenai perbedaan hak-hak politik, ekonomi, sosial, maupun antar penduduk Darul Islam dan Darul Harbi. Dari sinilah agaknya Darul Islam tampil sebagai ideologi dan politik.

Mungkin masing-masing dari istialah ini, sengaja dikembangkan dan membentuk prinsip-prinsip bernegara menurut perspektif masing-masing, dan bisa berubah menjadi cita-cita politik untuk saling menguasai dan mewarnai dunia, maka timbul kebingungan yang harus diselesaikan bahwa apakah sama Darul Harbi pada masa pemerintahan Islam dahulu yang nyata-nyata berkeinginan untuk memusnakan Islam dengan Darul Harbi sekarang yang sedang perang teknologi dan berpolemik yang tak pernah selesai dalam pergelutan zaman, lalu bagaimana ini, apakah Darul Harbi yang dimaksud hanya sebatas Negara yang tidak bersahabat dan mengangkat senjata pada Negara Islam, atau Negara yang jelas-jelas bertolak belakang dengan nama Islam akan tetapi hidup berdampingan yang berselimut dalam kutip, dengan negara-negara yang mengklaim dirinya sebagai Negara Islam, atau Negara Harbi yang dikatakan disini tak usah dipakai karena mereka tidak bermaksud untuk menyerang secara terang-terangan.


DARUL AL-SULHI

Nah, ini juga termasuk klasifikasi dari Negara pada perspektif Siyasah, sebaimana kata asalnya As-sulhi adalah perdamaian, maka Dar-Al Sulhi adalah Negara nonmuslim yang terikat perjanjian damai dengan Negara islam.[6] Keadaan ini jika dilihat secara Historis, telah dicontohkan ketika Rasulullah memimpin Madinah terjadilah traktat antara kaum Yahudi dan kaum muslimin yang dikenal dengan perjanjian Hudaibiyah dan perjanjian Aqabah yang mengikat janji untuk tidak saling menyerang dan membunuh, hidup berdampingan saling melindungi dan menghormati, praktek inilah yang dimaksud Al Qur’an dalam surat Mumtahanah ayat 8 :
8. Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu Karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Kerukunan itu juga terlihat jelas pada sejarah Indonesia yaitu antara kerajaan Demak dan kerajaan Majapahit, bukan itu saja bahkan lambang negarapun mencantumkan Bhinneka Tunggal Ika sebagai lambang kerukunan antar umat beragama dan tentu saja itu bukan hanya sekedar lambang. Jadi, letak negara As-sulhi sepanjang mereka tidak bermasud untuk menyingkirkan dan memerangi Islam.



KLASIFIKASI WARGA NEGARA

Untuk ini telah dirumuskan tentang klasifikasi masyarakat yang hidup dalam suatu Negara, pendapat Mujar dalam hal ini menggolongkan pada warga Negara Muslim, Zimmy, Musta’min dan penggunaan istilah untuk nonmuslim itu sudah menjadi tidak relevan lagi untuk kehidupan yang plural sekarang ini karena ini mengedepankan asas persamaan, dan untuk menghilangkan diskriminasi.

Adapun menurut A. Rahman I doi ada tiga kategori nonmuslim

1. Kaum Zimmy yang mengakui Negara Islam atau terikat perjanjian
2. Kaum Zimmy yang ditaklukkan
3. Orang nonmuslim yang tinggal di Negara Islam dan menjadi warga Negara
4. Orang nonmuslim yang tinggaldi Negara Islam untuk sementara
5. Penduduk asing yang memilih dengan suka rela hidup diwilayah Negara Islam

Melihat hal ini kiat yang berbicara masalah perdamaian dan kerukunan antar umat beragama, nonmuslim yang hidup bukan sebagai parasit yang merugikan atau tidak bermaksud untuk memerangi kaum muslim, maka dalam hal ini umat Islam wajib berlaku naik dan adil terhadap orang nonmuslim seperti yang dicontohkan Rasul dalam perjanjian Hudaibiyah dan piagam Madinah, yang mana pada piagam Madinah itu dibuat bukan hanya untuk memperhatikan kepentingan dan kemaslahatan masyarakat muslim saja, melainkan juga memperhatikan kemaslahatan masyarakat nonmuslim, piagam itu menjadi tujuan utama beliau untuk mempersatukan penduduk madinah secara integral yang terdiri dari unsur-unsur heterogen, yang menjamin hak kelompok sosial dengan memperoleh persamaan dalam masalah-masalah umum sosial dan politik sehingga ia dapat diterima oleh semua pihak termasuk kaum Yahudi[7].

Keadaan ini juga menjadi romantisme sejarah Indonesia yang dipraktekan oleh kerajaan Demak dan kerajaan Majapahit yang hidup berdampingan dengan agama yang berbeda itu yaitu Islam dan hindu, bahkan Indonesia pun memakai tema Bhinneka Tunggal Ika sebagai lambang perbedaan yang bersatu dalam naungan pancasila. Namun untuk keadaan sekarang pemicu-pemicu terjadinya kerusuhan antar pemeluk katakanlah Islam dan Kristen mulai merayap seperti kasus Poso, kasus Ambon, dan beberapa wilayah lainnya. Pengeboman di beberapa daerah dan perusakan tempat Ibadah, dengan maksud untuk mengadu domba dan memecah belah umat beragama, maka timbullah istilah teroris dan jaringan-jaringan yang sengaja dicipta untuk mengacau balaukan keadaan.

KESIMPULAN

Akhirnya setelah memeras sisa-sisa kedunguan yang masih tersimpan di benak, sampailah pada batas kesimpulan yang merupakan awal perjuangan untuk dikaji lebih mendalam tentang kasus studi ini. Klasifikasi negara dan warga Negara adalah tidak terfokus pada pengklasifikasian semata, akan tetapi harus berani terjun pada lapangan praktek perjuangan yang tak sebentar, dan pertarungan Islam dan barat yang tak pernah usai walau bumi berhiaskan darah, dan langit mencucurkan air mata, air mata darah, entah sampai kapan menemui episode terakhirnya.




DAPTAR PUSTAKA
Ahmad, Zainal Abidin, Membangun Negara Islam, Iqrososial Pustaka : Yogyakarta, 2001
Dijk, C. Van, Darul Islam Sebuah Pemberontakan, Jakarta : Pustaka Utama Gravity, cet 3, 1993
Doi, A, Rahman, Penjelasan Lengkap Hukum-Hukum Allah, Jakarta : Raja Grafindo Persada, 2001
Phulungan, Suyuti, Prinsip-Prinsip Pemerintahan Dalam Piagam Madinah Ditinjau Dari Pendangan Alqur’an, Jakarta : Grafindo Persada
Syarif, mujar ibnu, Hak-Hak Politik Minoritas Nonmuslim Dalam Komunitas Islam, Jakarta : Angkasa Bandung 2003
[1] Mujar Ibnu Syarif, Hak-Hak Politik Minoritas Dalam Komunitas Islam
(Jakrta : Angkasa Bandung, 2003), hal 33
[2] Zainal Abidin Ahmad, Membangun Negara Islam, (Yogyakarta : Iqrososial Pustaka, 2001) hal 6
[3] Dalam hal ini istilah Khalifah dan Darul Islam mempunyai riwayat sendiri-sendiri untuk mengetahui itu baca Zainal Abidin dalam membangun Negara Islam, jika khalifah menurutnya telah mengandung arti Ideologis, politis dan kenegaraan, maka Darul Islam adalah kebalikannya. Tampaknya Zainal ingin menyakinkan kepada pembaca bahwa Negara Islam itu benar-benar ada seperti yang dicontohkan oleh Syiria, Turki, dan Pakistan.
[4] C. Van Dijk, Darul Islam sebuah pemberontakan, (Jakarta : Pustaka Utama Gravity, 1993 cet 3 hal 1.
[5] Hal ini tergantung pada umat Islam Indonesia apakah Indonesia harus bersyari’at Islam dengan tidak mengabaikan hak-hak agama minoritas yang diakui oleh bangsa ini atau tetap berjalan sesuai dengan undang-undang yang telah dimodifikasi dengan paham barat dan tuntunan kebutuhan yang sesuai dengan Indonesia
[6] Mujar, hal 33.
[7] Suyuti pulungan yang mengutip pandapat Hasan Ibrahim Hasan dalam karyanya, Prinsip-prinsip Pemerintahan Dalam Piagam Madinah Ditinjau Dari Pandangan Al qursosialan, (Jakarta : Grafindo persada, 1994) ops, cit 97

;;